Close burger icon

HELLO THERE, SUPER USER !

Please Insert the correct Name
Please Select the gender
Please Insert the correct Phone Number
Please Insert the correct User ID
  • Contain at least one Uppercase
  • Contain at least two Numbers
  • Contain 8 Alphanumeric
Please Insert the correct Email Address
Please Insert the correct Email Address

By pressing Register you accept our privacy policy and confirm that you are over 18 years old.

WELCOME SUPER USER

We Have send you an Email to activate your account Please Check your email inbox and spam folder, copy the activation code, then Insert the code here:

Your account has been successfully activated. Please check your profile or go back home

Reset Password

Please choose one of our links :

gunung Salak

Author : Admin Adventure

Article Date : 30/04/2022

Article Category : Extreme Action

Gunung Salak, banyak dijuluki sebagai gunung terangker di Jawa Barat. Meski begitu, hal tersebut nggak menyusutkan antusias para pendaki untuk menjajal gunung ini. Pasalnya jalur pendakian gunung Salak memiliki karakter yang bisa membuat para pendaki kewalahan.

Ditambah lagi, ada tiga puncak yang bisa dikunjungi. Yaitu Puncak Manik (Salak I) yang berada di ketinggian 2211 mdpl, Puncak Salak II yang mempunyai ketinggian 2180 mdpl, serta Puncak Sumbul dengan tinggi 1926 mdpl.

Untuk mencapai puncak tersebut, ada empat jalur pendakian yang bisa digunakan. Buat Superfriends yang sedang ingin mencoba menaklukan gunung ini, sebaiknya mengetahui beberapa informasi penting tentang empat jalur pendakian gunung Salak tersebut.

Jalur pendakian Cangkuang, Cidahu

Image source: instagram.com/ardiemahendru

Jalur pendakian Cangkuan, Cidahu bisa dibilang, menjadi jalur favorit para pendaki. Soalnya dibandingkan dengan jalur lainnya, jalur ini lebih memudahkan pendaki dengan adanya warung makan, lahan terbuka, pemandangan air terjun dan Kawah Ratu yang melegenda.

Dengan kata lain, saat lewat jalur ini lo bisa menghilangkan lapar dan mendirikan tenda dengan mudah. Atau menyegarkan pikiran dengan keindahan pemandangan alamnya.

Jalur pendakian Curug Pilung, Giri Jaya

Image source: instagram.com/tjlarpn_

Yang kedua adalah jalur pendakian Curug Pilung, Giri Jaya yang terletak di kawasan wisata Curug Pilung, Desa Giri jaya, Cidahu, Sukabumi. Dengan jalur ini, lo bisa sampai ke puncak dalam waktu sekitar 5 - 8 jam.

Di jalur Curug Pilung, ada Pasareyan Eyang Santri yang sering dikunjungi oleh para pendaki. Selain itu, ada juga air terjun Curug Pilung yang indah tepat di bawah lokasi pasareyan Eyang Santri.

Bahkan kalau cuacanya bagus, lo bisa melihat pemandangan Gunung Pangrango dan Gunung Gede dengan sangat jelas. Ditambah lagi, banyak pohon besar dan lebat di lereng-lerengnya.

Jalur pendakian Kutajaya, Cimelati

Image source: instagram.com/presiden_nkri

Kalau lo ingin jalur pendakian dengan waktu tempuh yang relatif singkat, sebaiknya pilih jalur pendakian Kutajaya, Cimelati. Karena jalur ini merupakan jalur yang paling pendek diantara semuanya. Akan tetapi, lo harus menyiapkan air minum yang cukup banyak karena di jalur ini tidak ada sumber air.

Biasanya, para pendaki melakukan perjalanan pada pagi sampai siang hari agar lebih aman. Karena di sepanjang jalan banyak percabangan, ditambah lagi tanda penunjuk arah untuk menuju ke puncak sangat jarang ditemui.

Nggak hanya itu, di sepanjang jalur Kutajaya ini nggak ada tempat yang luas dan datar untuk mendirikan tenda. Paling bagus, lo bisa mendirikan tenda berukuran kecil di beberapa pos.

Jalur pendakian Pasir Reungit