Close burger icon

HELLO THERE, SUPER USER !

Please Insert the correct Name
Please Select the gender
Please Insert the correct Phone Number
Please Insert the correct User ID
  • Contain at least one Uppercase
  • Contain at least two Numbers
  • Contain 8 Alphanumeric
Please Insert the correct Email Address
Please Insert the correct Email Address

By pressing Register you accept our privacy policy and confirm that you are over 18 years old.

WELCOME SUPER USER

We Have send you an Email to activate your account Please Check your email inbox and spam folder, copy the activation code, then Insert the code here:

Your account has been successfully activated. Please check your profile or go back home

Reset Password

Please choose one of our links :

Pale Waves Umumkan Album Ketiganya Meluncur Tahun Ini

Author : Admin Music

Article Date : 14/01/2022

Article Category : Super Buzz

Unit indie rock Pale Waves telah mengkonfirmasi album ketiga mereka telah selesai. Album ketiga Pale Waves ini akan dirilis akhir tahun ini. Melalui Twitter awal pekan ini, band ini menulis: “Sampai jumpa tahun depan dengan pertunjukan dan album baru.”

Sebelumnya, pada bulan Desember 2021 lalu, vokalis Heather Baron-Gracie mengkonfirmasi bahwa band tersebut telah selesai merekam album lanjutan dari Who Am I? pada tahun 2021. Melalui Instagram, dia berkata: “Album 3 = selesai”.

Sementara pada bulan September tahun lalu, band ini mengungkapkan bahwa mereka berada di studio untuk merekam album baru mereka dengan membagikan beberapa foto di balik layar. Baron-Gracie membagikan foto dirinya dan drummer/produser Ciara Doran di studio, dengan caption sederhana: “Album 3.”Salah satunya adalah buku catatan yang berisi potensi lirik “Fragile as a feather, can’t afford to break. As I’m getting older, fear I’ll make the same mistakes. Broken around the edges.

Heather Baron-Gracie kemudian mengkonfirmasi bahwa band tersebut telah menulis lagu baru yang terinspirasi oleh serial Netflix Sex Education dengan memposting gambar dari pertunjukan yang menampilkan Otis dan Maeve, yang masing-masing diperankan oleh Asa Butterfield dan Emma Mackey.

"Menulis lagu tentang hubungan mereka dan kurasa itu berakhir di album 3," tulisnya pada keterangan foto.

Bulan depan, Pale Waves akan memulai tur mereka untuk album kedua Who Am I?. Namun Martin Rossiter awalnya tidak senang karena salah satu band pendukung menggunakan nama yang sama dengan grup Britpop miliknya, Gene.

“Pertanyaan asli. Apa yang harus kita lakukan tentang ini?” Rossiter mentweet, membagikan tangkapan layar akun Twitter Gene lainnya yang menunjukkan bahwa dia telah diblokir oleh mereka. “Saya tidak ingin secara finansial mengacaukan musisi yang sedang naik daun, tetapi mereka telah mengambil nama kami. Mereka ada di poster yang mendukung Pale Waves dan rasanya salah.”

Dia kemudian menindaklanjutinya dengan mengatakan: “Saya meminta pendapat orang (yang sekarang saya sesali) dan banyak orang telah menawarkan nasihat berharga tetapi melecehkan orang tidak dapat diterima terutama wanita di ruang yang sudah cukup sulit bagi mereka untuk ada."

Review album Who Am I? Pale Waves setelah dirilis awal tahun ini. NME menulis: “Ada banyak album yang lahir dari pandemi (era Folklore Swift) dan beberapa yang rekamannya selesai sebelum semuanya dirilis (Future Nostalgia Dua Lipa), tetapi hanya sedikit yang menjembatani kesenjangan antara dunia lama dan baru seperti Who Am I?.

“Band ini menangkap optimisme mereka akan kehidupan baru yang layak dijalani, tetapi tidak pernah menghindar untuk mengungkapkan tantangan untuk melakukannya di saat-saat seperti ini. Hanya melewati hari atau ke garis finish sudah cukup bagi kebanyakan dari kita hari ini; Pale Waves seharusnya bangga dengan apa yang telah mereka capai.”

Pale Waves adalah band rock indie asal Manchester, Inggris. Band dibentuk pada tahun 2014. Awalnya, Pale Waves didirikan sebagai Creek ketika vokalis dan gitaris Heather Baron-Gracie bertemu drummer Ciara Doran saat kuliah di sebuah universitas di Manchester. Band ini kemudian bergabung dengan gitaris Hugo Silvani dan pemain bass Charlie Wood, melengkapi lineup.

Pale Waves beranggotakan Heather Baron-Gracie (lead vocals, rhythm guitar, keyboards), 

Ciara Doran (drums, keyboards, synthesizers, programming), Hugo Silvani (lead guitar, keyboards), dan Charlie Wood (bass guitar, keyboards).

Setelah menandatangani kontrak rekaman dengan Dirty Hit pada tahun 2017, Pale Waves merilis single debut mereka, There's a Honey, diikuti oleh Television Romance. Pada tahun 2018, band ini menduduki peringkat kelima dalam polling BBC Sound of 2018 dan memenangkan “NME Under the Radar Award” di NME Awards. EP debut Pale Waves, All the Things I Never Said, dirilis pada Februari 2018, diikuti oleh album studio debut mereka, My Mind Makes Noises, pada 14 September 2018. Album kedua band, Who Am I?, dirilis pada 12 Februari 2021, dan memuncak di nomor tiga di UK Albums Chart; rekor tersebut juga mencapai nomor satu di UK Independent Albums Chart.

Pale Waves telah digambarkan sebagai pop indie, rock indie, synth-pop, dream pop, dan pop punk. Band ini telah mengutip artis seperti The Blue Nile, Prince, The Cranberries, Cocteau Twins, The 1975, Alanis Morissette dan Avril Lavigne sebagai pengaruh. Heather Baron-Gracie telah menyatakan, "Saya suka banyak artis 1980-an seperti Prince dan Madonna. Purple Rain adalah salah satu lagu favorit saya sepanjang masa. Tapi saya suka The Cure. Saya suka lagu yang memberi Anda melodi yang Anda bisa bernyanyi kapan saja, tetapi di dalam melodi itu, ada hal-hal yang menghancurkan hatimu." 

Dalam sebuah wawancara dengan The Irish Times, Baron-Gracie mengutip Dolores O'Riordan sebagai pengaruh vokal utamanya, dengan mengatakan: "I love The Cranberry. Mereka luar biasa. Saya benar-benar mengagumi Dolores O'Riordan. Dia memiliki salah satu suara favorit saya sepanjang masa. Dia memberikan sikap itu - dia benar-benar dirinya sendiri. Saya menyukai selera modenya, dia orang yang sangat keren."

Image source: NME

ARTICLE TERKINI

Tags:

# pale waves #Album #album ketiga #Band Indie Rock #inggris #Manchester

0 Comments

Comment
Other Related Article
image article
Super Buzz

Ozzy Osbourne Rilis Single Baru, Degradation Rules

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

6 Profil Singkat Musisi Indie Indonesia Masa Kini

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Eclat Story Bagikan Single Baru, Kamu Kamu Kamu

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

A Day To Remember Bagikan Single Baru Miracle

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Ithaca Rilis Single Baru dengan Teknis Paling Sulit

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Mark Natama Hadirkan Single Salah Baca Pertanda

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

VOB Akhiri Tur Eropa Supermusic Fight Dream Believe di Wacken

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Kejutan Kolaborasi di Supermusic Live 360 Virtual Concert Bareng The Adams

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

5 Band Grunge Indonesia yang Lagunya Nggak Ada Matinya!

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Single Nadadinadimu Menjadi Materi Anyar Angel Pieters

Read to Get 5 Point
image arrow
1 /