Close burger icon

HELLO THERE, SUPER USER !

Please Insert the correct First Name
Please Insert the correct Last Name
Please Insert the correct Phone Number
Please Insert the correct User ID
  • Contain at least one Uppercase
  • Contain at least two Numbers
  • Contain 8 Alphanumeric
Please Insert the correct Email Address
Please Insert the correct Email Address

By pressing Register you accept our privacy policy and confirm that you are over 18 years old.

WELCOME SUPER USER

We Have send you an Email to activate your account Please Check your email inbox and spam folder, copy the activation code, then Insert the code here:

Your account has been successfully activated. Please check your profile or go back home

Reset Password

Please choose one of our links :

Jimmy Chin

Author : Admin Adventure

Article Date : 13/10/2021

Article Category : Extreme Action

Buat para pendaki, mungkin lo udah nggak asing lagi sama sosok Jimmy Chin. Dikenal sebagai pendaki profesional Amerika, fotografer, pemain ski, Jimmy Chin juga menjadi sutradara film pemenang Oscar, Superfriends. Dia menyutradarai film tersebut bersama istrinya, E. Chai Vasarhelyi.

Sutradara film dokumenter Meru dan Free Solo (pemenang penghargaan Oscar untuk Best Documentary Feature) ini bahkan mengatakan kalau pekerjaan filmnya cuma sebagai pekerjaan paruh waktu. Dia masih menganggap dirinya sebagai pemain ski dan pendaki.

Meski selalu terlihat di outdoor sambil melakukan aktivitas ekstrem tersebut, Chin selalu menyeimbangkan perhatiannya antara keluarga dan pekerjaan. Dia sering pergi ke pegunungan buat mempertahankan keunggulan fisik dan mentalnya.

Perjalanan Jimmy Chin dalam Pendakian

Image source: Renan Ozturk

Nama Jimmy Chin identik dengan fotografi petualangan terbaik dunia. Dan dia berhasil mendapat predikat ini dengan menggabungkan keterampilannya sebagai pemanjat dinding dan pendaki gunung ski tingkat atas, apresiasinya terhadap bimbingan, dan disiplin diri.

Tapi, dia nggak mendapatkan 2,9 juta followers di Instagram dalam semalam; karirnya tumbuh selama 24 tahun, dimulai setelah kuliah ketika dia mulai mendaki. Dia menghindari norma-norma sosial dan hidup dari mobil Subaru 1980-nya selama tujuh tahun.

Sejarah Pendakian Jimmy Chin

Image source: National Geographic/Cheyne Lempe

Untuk foto pertamanya yang diterbitkan pada tahun 1999, saat diterangi oleh cahaya pagi di puncak El Capitan setelah mendaki monolit setinggi 3.000 kaki (914 meter), Chin membungkuk dan mengambil foto temannya Brady Robinson di kantong tidurnya.

Gambar itulah yang memulai karirnya sebagai seorang ahli lensa. Robinson menjual gambar tersebut ke produsen pakaian Mountain Hardwear seharga $500 dan hasilnya dibagi dua. Chin pun mulai terpikat.

Ekspedisi menyusul, dimulai di Karakoram Range Pakistan pada tahun 1999, di mana Chin, Robinson, Evan Howe dan Doug serta Jed Workman melakukan pendakian pertama dari menara alpine Fathi Brakk setinggi 4.000 kaki (1.219 meter). Pada tahun 2000, dia kembali ke Karakoram, di mana Chin, Robinson, Dave Anderson dan Steph Davis menghabiskan 16 hari buat melakukan pendakian pertama Tahir Tower.

Tahun berikutnya, kapten tim mendaki North Face saat itu, Conrad Anker, bertemu Chin di Yosemite, membawanya di bawah sayapnya dan pada tahun 2001 mereka mencoba menaklukkan K7 setinggi 22.749 kaki (6.934 meter) di Pakistan, tapi nggak berhasil.

Dari sana Chin pergi ke Patagonia, di mana dia mencoba Cerro Torre, tapi cuaca buruk menghalanginya buat mencapai puncak. Dari Patagonia, dia melakukan ekspedisi ke Mali di Afrika Barat buat perjalanan yang disponsori oleh North Face, di mana dia mengambil foto timnya dan berhasil mendaki Kaga Tondo setinggi 762 meter, menara gurun yang berdiri bebas tertinggi di dunia.

Kemudian datang ekspedisi National Geographic melintasi Dataran Tinggi Chang Tang Tibet buat mencari kijang Tibet yang terancam punah yang disebut chiru. Chin yang nggak pernah mengambil gambar video, akhirnya bekerja sebagai sinematografer.

Hampir Tewas di Everest

Image source: Chris Figenshau

Selama upaya pertamanya di Everest tahun 2002, di mana dia mencoba mendaki dan bermain ski di permukaan utara gunung yang teknisnya 2.743 meter, serac pecah di atas tim dan Chin hampir tewas ketika benda tersebut mendorongnya melintasi gletser yang dipenuhi celah-celah. Tim pun mundur karena bahaya objektif.

Pada tahun 2004, dia berhasil dengan David Breashears dan Ed Viesturs saat merekam video dan mengambil gambar diam untuk Film Universal tentang Everest. Dan pada tahun 2006, Chin, Kit DesLauriers, dan Rob DesLauriers meluncur dari puncak, menjadi orang Amerika pertama yang menyelesaikan prestasi tersebut.

Chin kembali lagi pada tahun berikutnya untuk membuat film The Wildest Dream, kisah Anker dan penemuan mayat George Mallory pada tahun 1999. Mallory mencoba mendaki Everest pada tahun 1924 dan terakhir terlihat sejauh 244 meter dari puncak.

Serangan Chin berikutnya dengan kematian terjadi pada tahun 2011, saat turun ski di Tetons, Wyoming, ketika longsoran Kelas 4 membawanya turun 610 meter dari gunung. Salju mencengkeramnya, menariknya ke bawah, lalu menariknya ke bawah lagi dan menjepitnya di bawah massa sampai dia mencapai kaki gunung. Sebelum ditemukan hidup-hidup di atas salju, timnya yakin dia udah tewas.

Untuk pulih dari bencana yang membawanya ke bawah ratusan ton salju, dia menukar petualangan Teton yang dingin dengan perjalanan selancar yang nyaman di Meksiko. Di sana air hangat membantunya sembuh dari cedera yang telah mendorong tulangnya yang hampir patah.

Prestasi dalam Pendakian

Belakangan setelah kejadian tersebut, Chin, Anker, dan Renan Ozturk menyelesaikan Shark’s Fin – Gunung Meru Tengah setinggi 6.309 meter, di Garhwal Himalaya India – salah satu pendakian tersulit di dunia.

Film dokumenter pendakian mereka, Meru, memenangkan Audience Award di Sundance. Itu adalah film dokumenter independen berpenghasilan tertinggi tahun 2015 dan terpilih untuk Oscar.

Melanjutkan serangkaian ekspedisinya pada tahun 2017, Chin melakukan perjalanan ke Queen Maud Land, Antartika, tempat dia dan Anker melakukan pendakian pertama dari pendakian setinggi 1.219 meter, Ulvetanna.

Lalu di tahun berikutnya dia merilis Free Solo, film Alex Honnold yang membuat pendakian bebas tanpa tali bersejarah di El Cap. Film tersebut memenangkan dia dan istrinya, yang ikut menyutradarai, BAFTA (Penghargaan Film dan Televisi Akademi Inggris), Oscar untuk Film Dokumenter Terbaik dan tujuh Emmy. Film tersebut bahkan disebut sebagai ‘film pendakian terbaik yang pernah dibuat’ dan menghasilkan sekitar $30 juta di box office.

ARTICLE TERKINI

Tags:

#Beginner #Wilderness #Hiking #Extreme

Source:https://www.redbull.com/int-en/jimmy-chin-all-you-need-to-know

0 Comments

Comment
Other Related Article
Manfaat hiking

Hiking Ternyata Punya Manfaat Buat Tubuh . . . .

14 October 2021

Extreme Action

Air Adventures Flying Club

Langkah Menikmati Keindahan Alam Lewat Air . . . .

12 October 2021

Extreme Action

Bertahan hidup di hutan Thailand

Bertahan Hidup di Hutan Thailand, Pria . . . .

10 October 2021

Extreme Action

Fotografi Bawah Laut

Menjelajahi Destinasi Fotografi Bawah Laut di . . . .

09 October 2021

Extreme Action

Greenland

Aktivitas Petualangan yang Bisa Dilakukan di . . . .

09 October 2021

Extreme Action

Gua Es

Bertualang Menyusuri Gua Es Menakjubkan di Dunia

08 October 2021

Extreme Action

tipe pendaki

Ternyata Ada Beberapa Tipe Pendaki Gunung, . . . .

08 October 2021

Extreme Action

High Diving

High Diving, Aksi Terjun Akrobatik dari . . . .

08 October 2021

Extreme Action

empat anak bangsa

4 Anak Bangsa yang Sukses Menggemparkan . . . .

07 October 2021

Extreme Action

Wakeskating

Mengenal Wakeskating, Alternatif Olahraga Air yang . . . .

05 October 2021

Extreme Action

1 /