Close burger icon

HELLO THERE, SUPER USER !

Please Insert the correct Name
Please Select the gender
Please Insert the correct Phone Number
Please Insert the correct User ID
  • Contain at least one Uppercase
  • Contain at least two Numbers
  • Contain 8 Alphanumeric
Please Insert the correct Email Address
Please Insert the correct Email Address

By pressing Register you accept our privacy policy and confirm that you are over 18 years old.

WELCOME SUPER USER

We Have send you an Email to activate your account Please Check your email inbox and spam folder, copy the activation code, then Insert the code here:

Your account has been successfully activated. Please check your profile or go back home

Reset Password

Please choose one of our links :

Ketika The Wonder Years Kembali ke Akar Lewat Album Barunya

Author : Admin Music

Article Date : 02/10/2022

Article Category : Super Buzz

Empat tahun sejak The Wonder Years merilis album terakhir mereka, Sister Cities (2018), mereka mengeluarkan EP akustik. Unit pop punk asal Pennsylvania ini kembali lagi ke akar pop punk mereka untuk memainkan The Upsides (2010) dan Suburbia I've Given You All and Now I'm Nothing (2011) dalam tur dan merilis dua lagu baru dengan gaya itu, sementara vokalis Dan Campbell merilis album baru dengan proyek Aaron West & the Roaring Twenties, mengeluarkan album solo debutnya, dan memiliki dua anak. Oh ya, dan seluruh pandemi terjadi. 

Ketika tiba saatnya untuk menulis rekaman The Wonder Years yang baru, Dan Campbell mendapati dirinya dihadapkan pada tantangan baru, mempertanyakan keberadaan band itu sendiri: "Apa itu The Wonder Years? Siapa kita? Apa yang seharusnya kita lakukan? Apa yang harus kita lakukan? apakah kita seharusnya terdengar seperti itu?" Jadi, dia mengungkapkan rasa frustrasinya kepada seseorang di label band, Hopeless Records, yang menyarankan agar dia menghabiskan waktu dan memikirkan apa artinya [membuat rekaman Wonder Years]. 

Album The Hum Goes On Forever, itulah yang telah dilakukan The Wonder Years. Mereka memusatkan perhatian pada banyak hal yang selalu memisahkan band ini dari semua rekan mereka, dan segala sesuatu yang membuat mereka menjadi band yang istimewa bagi diehard fanbase mereka yang terus berkembang. Mereka telah membuat rekaman dengan mempertahankan genre The Wonder Years sendiri.

Berbekal dua album tadi, dan perkembangan selama satu dekade terakhir, The Wonder Years sepaham membantu memperkuat pop punk sebagai subgenre yang valid—bukan hanya versi punk yang encer—dan sejarah telah membuktikan bahwa usaha mereka tidak sia-sia. 

Pada album The Greatest Generation (2013), mereka telah menulis album pop punk sejati terbaik sejak album Enema of the State (1999) milik Blink-182. Kemudian di album No Closer to Heaven (2015), mereka mendorong batas-batas pop punk sejauh yang mereka bisa tanpa kehilangan sensasi unik dari genre tersebut. Dan Campbell dengan Sister Cities, mereka membuat terobosan bersih dari genre, menawarkan musik rock emosional, katarsis, melodis, punk-informed rock yang tidak salah lagi karya The Wonder Years, tetapi tampaknya berniat membuktikan bahwa The Wonder Years lebih dari sekadar sebuah grup musik pop punk.

Setelah membuat tiga album sebelumnya dengan produser Steve Evetts (dikenal paling baik di dunia pop punk karena memimpin karya klasik seperti Saves the Day's Through Being Cool dan milik Lifetime, Jersey's Best Dancers (1997), mereka membuat Sister Cities dengan Joe Chiccarelli karena karyanya di Manchester Orchestra, Mean Everything to Nothing (2009), dan mereka bereksperimen dengan suara mereka dengan cara yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya. 

Dan Campbell tidak terlalu peduli genre apa yang disebut untuk bandnya. Ia masih dengan bangga berbicara tentang kecintaannya pada pop punk, tetapi memiliki tag yang melekat pada The Wonder Years begitu lama mulai menghalangi beberapa peluang yang inovatif band rock seperti ini layak. Album Sister Cities membantu The Wonder Years mendapatkan kursi di beberapa meja yang sebelumnya mengabaikan mereka.

Album The Hum Goes On Forever yang rilis tahun 2022 ini, The Wonder Years telah mengambil semua alat yang mereka pelajari saat membuat Sister Cities. Tetapi mereka juga terhubung kembali dengan versi mereka yang membuat rekaman seperti The Greatest Generation dan No Closer To Heaven. Bahkan, ada panggilan balik eksplisit ke kedua catatan tersebut; Madelyn dari lagu The Greatest Generation dengan nama yang sama muncul kembali di single utama Album The Hum Goes On Forever, seperti Oldest Daughter, dan favorit NCTH, Cardinals, mendapat sekuel dalam bentuk Cardinals II, yang mengulang beberapa lirik dan melodi dari aslinya tetapi sepenuhnya adalah binatangnya sendiri. 

Mereka bersatu kembali dengan Steve Evetts, yang memproduksi sebagian besar rekaman ini, dan juga menampilkan produksi dari kolaborator sebelumnya Will Yip. Dan seperti yang mereka lakukan pada semua rekaman mereka sebelumnya, mereka menulis lagu-lagu baru ini dengan mempertimbangkan pertunjukan langsung mereka. "Dua hal yang benar-benar menonjol bagi saya dengan Sister Cities, yang hampir saya lupakan ketika kami menulis [itu], menghubungkannya dengan sisa katalog melalui garis lirik, dan menulis untuk menampilkannya secara langsung," kata Dan. 

"Jadi itu adalah dua hal yang benar-benar ingin saya fokuskan dengan rekaman ini, memastikan saya melakukannya dengan cara yang terasa jujur," lanjutnya.

Hal lain yang melatarbelakangi terciptanya album ini adalah sedikit masukan dari seorang legenda pop punk: Mark Hoppus. "Seperti kebanyakan orang yang masuk genre ini, titik masuk saya adalah blink," ungkap Dan Campbell. 

"Saya mendengar [album] What's My Age Again? dan saya memiliki sesuatu yang tidak ada lagi yang disebut Flooz—itu seperti mata uang internet, saya kira seperti kripto pada tahun 1998 -- yang telah saya berikan sebagai hadiah, dan saya membeli Dude Ranch dengan itu, dan kemudian dengan obsesif mendengarkan Dude Ranch." Maju cepat seperti 20 tahun, dan Dan Campbell memanggil Mark Hoppus untuk saran penulisan lagu di album baru tersebut.

Dan juga menambahkan bahwa bahkan menunjukkan kepada Mark beberapa lagunya memberinya kepercayaan diri yang dia butuhkan untuk menyelesaikan rekaman ini. Setelah itu ia pun menulis banyak lagu seperti beberapa single yang keluar menuju peluncuran album: Low Tide. Ia juga menulis lagu Summer's Clothes, dan banyak lagi.

Image source: https://www.instagram.com/thewonderyearsband/ 

PERSONAL ARTICLE

ARTICLE TERKINI

Tags:

#punk #The Wonder Years #album baru #The Hum Gos On Forever #Mark Hoppus

0 Comments

Comment
Other Related Article
image article
Super Buzz

The Murder Capital Bagikan Video Musik Surrealis, Ethel

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Girl and Her Bad Mood Rilis Single Menuju EP Baru

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Enter Shikari Ungkap Pesan Penting Lewat “Bull”

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Kolaborasi Jebung dan Basboi untuk Single Indo Black Magic

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Scene Queen Lepas Bagian Kedua EP Bimbocore

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Melancholic Bitch Berganti Nama Jadi Majelis Lidah Berduri

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Rihanna Isi Soundtrack Black Panther: Wakanda Forever

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Boy Destroy Bagikan Single Baru Emo Pop-nya, Left Handed

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Curahan Hati Romantic Echoes Terurai dalam Paradisa

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
Super Buzz

Kolaborasi Valentina Ploy dan Phum Viphurit di Single Baru

Read to Get 5 Point
image arrow
1 /